27 April 2009

Dan UN pun Berakhir, Tapi Kegilaan Dimulai!!

Yeahhhhhhhh..............!!!!!!!!

Gue tereak disini sebagai tanda syukur gue karena ujian nasional telah berakhir jumat lalu.
Gue ucapin banyak terima kasih, tararengkyu buat temen-temen semua yang udah membantu gue dalam UN kemaren. Seperti yang sudah gue dan temen-temen tetapkan, Motto UN kelas gue kali ini adalah BERSAMA KITA BISA! Ya, walaupun sama kayak semboyannya Partai Demokrat, tapi punya arti yang jauh berbeda.
Ini review singkat tentang soal-soal ujian nasional:
1. B. Indo = Ketek!! Tobat!
2. Sosiologi= Sama keteknya!!
3. Inggris= Tingkyu buat yang bikin soal!
4. Matik= Ketek pangkat 36373637!
5. Geografi= Ketek pangkat 1234567!!
6. Ekonomi= Ketek mampus pangkat 9282625353!!

Walopun hampir semua berkesan "ketek", gue harap bisa lulus dengan nilai yang baik. AMIN..!


*****


Dalam rangka me-refresh otak selepas ujian nasional yang mirip ketek monyet itu, kemaren gue mancing bareng temen-temen. Ada Sam, Reza, Dhanu sama Dodo.

Kita mancing di tempat yang baru. Kenapa baru? Karena kita biasanya mancing di kolam. Itu berarti ikannya udah jelas ada (juga keliatan) dan peluang dapetnya mencapai 99%. Kali ini kita mancing di sebuah kanal yang mirip danau. Tempat itu sebenernya tambang batu. Bekas tambang batu membentuk cekungan gede terus terisi air. Sama warga sekitar diisi ikan. Sampe bertahun-tahun (mungkin) ikannya beranak pinak dan dijadiin tempat mancing kalo lagi gak ada kerjaan.

Perjalanan menuju ke tempat pemancingan itu kayak tokai. Selain manjat gunung, jalanannya masih berupa tanah dan batu-batu yang bisa pada lepas kalo diinjek motor. Perjuangan gede banget kalo naik motor ke sana. Motor kita yang bebekan dijadiin motor cross dadakan. Reza sampe mental waktu bonceng gue. Trus motor Dodo sampe ngesot gara-gara bannya selip.


Begitu sampe, gue takjub melihat pemandangan di depan mata gue. Ada batu yang super duper gede di depan mata gue. Batu itu membentuk dinding yang panjang dan tinggi.


Gue mancing disini.

Begitu liat ke aer, gue tereak. "Emang di tempat kayak gini ada ikannya??" Buset dah..
Tempatnya cetek banget. Paling dalem kira-kira sepaha. Mana mungkin ada ikannya. Walopun ada, paling ikan kecil yang lebih mirip sama kecebong.

Bener aja, setelah hampir 30 menit mancing dan gak dapet apa-apa, kita malah poto-poto.
Nih beberapa hasil jepretan gue pake kamera hape yang butut:







Karena bosen, gue langsung sms Uus

Us, gw sm tmn2 yg laen ke rmh lo y..
Kita mo mancing!!


Uus langsung bales

Ea,,


"Yuk, cabut. Kita mancing di kolamnya Uus aja" gue ngomong ke temen-temen yang laen.

Akhirnya, kita mancing di kolamnya Uus dan dapet ikan banyak. Karena kita ini pemancing profesional (ngarep), semua hasil tangkapan kita rilis.

11 April 2009

Pemilu??? Wow!!

Halo...
Gue posting lagi neh..

Sebelum membahas pemilu, (dari judulnya udah ketahuan kan?) gue mau nyeritain kejadian super dodol yang gue alamin waktu gue lagi les hari kamis kemaren.
Jadi gini, gue sama temen-temen lagi mbahas sebuah persoalan intern kelas gue. Kita lagi beradu argumen. Si Sam bilang gini ke Dian: "Pokoknya, elo yang salah. Lo kan yang nyediain fasilitas!!"
Dian heboh bales "Oh.. elo nyalahin gue??!!" Gue pun ikutan nyalahin Dian "Iya, elo itu FASILITASOR-NYA!!". Begitu gue mingkem, semua pada diem.
"Fasilisator, bego!"
"Kagak lah! Yang bener itu fasilitasor!" gue ngomong sambil ngeden-sedikit-tereak. Semuanya malah pada ngakak. "Emang yang bener apapan?" gue masih penasaran. Apakah fasilitasor, atau fasilisator. Guru les gue cepet-cepet ngomong "FASILITATOR".
Gak penting banget. Fasilitasor, fasilisator atau fasilitator.


*****

Sebelumnya lagi, gue baru nemu wabsite lucu tentang pemilu di sini dan di sini. Coba mampir deh..

Pemilu tanggal 9 kemaren adalah debut gue urun rembug di dunia politik negeri kita. Secara, gue ngerasain jadi anak umur 17 taon baru kemaren-kemaren.
Sebelum berangkat, gue janjian dulu sama temen gue yang lebih berpengalaman. Dia tahun lalu ikutan pemilu bupati *pengalaman juga, kan?*
Setelah sampe di TPS, gue ngeliatin daftar nama caleg yang ada. Seperempat jam gue ngeliatin. Hasilnya : GUE GAK TAU MAU MILIH SAPA! Yang lebih parah lagi, GUE GAK TAU CARA NYONTRENG YANG BENER!!

OMG! Gue sampe bela-belain nanya dulu sama panitia pemilunya. Hahaha.. bego amat gue. Begitu tahu cara yang bener, gue langsung excited sendiri. Gue langsung nyiapin kamera hape buat poto-poto di bilik suara nanti.

Gue dateng ke TPS jam 1/2 10 pagi dan baru nyontreng jam 1/2 12!! Dua jam gue nongkrong sama temen-temen di deket TPS ngobrolin hal-hal gak jelas. Di sela-sela sesi ngobrol, gue denger ibu-ibu yang tereak gini begitu keluar dari TPS: "Ah.. gak ada yang aku contreng! SALAH SENDIRI KEBANYAKAN PARTAINYA!!" Wow, orang Indonesia emang keren!!

Gak berapa lama, temen gue dipanggil. Dia masuk ke TPS dengan langkah yang mantap. Gue ngeliatin dia. Kemudian, nama gue dipanggil. Gue masuk ke TPS dan dikasih 4 kertas suara. Gue masuk ke bilik suara. GUE MALAH GEMETER!!! Sumpah, gue malah gemeter. Niatan gue buat poto-poto di bilik suara gak kesampean. Gue nervous banget!! Oke, gue tau kalo gue kampungan banget. Maklum cuy, debutan.





Gue ambil napas dalem dalem. Gue buka surat suara pertama gue.
Begitu kebuka surat suara yang gedenya amit-amit itu, gue disuguhi jejeran foto orang-orang yang rata-rata pake jas, dengan muka yang serius banget. Gue bingung mau nyontreng yang mana. Gue gak kenal satupun. Akhirnya, gue milih salah seorang bapak-bapak yang mukanya paling "bener". Gue corat-coret matanya. Tadinya pengen gue kasih kumis sama jenggot sekalian. Tapi gemeteran gak ketulungan.
Begitu selese nyontreng surat suara pertama gue, gue langsung ngelimpet tuh surat suara. Tapi gue gak bisa. "INI GIMANA CARA NGELIMPET YANG BENER???" Beberapa kali gue berusaha ngelimpet, tapi gak bisa! Mau nanya sama panitianya ntar malah dikatain o'on. Akhirnya gue nekad ngelimpet sendiri. Lipatan pertama gue, yang ada malah surat suaranya jadi putih semua. Gue tambah panik. Gue ngeliatin temen gue di sebelah. Dia kayaknya enjoy-enjoy aja.
Akhirnya, gue asal ngelimpet tuh kertas suara. Dan akibatnya, Sang kertas suara jadi ngembang, jadi tambah tebel dari aslinya. Gue teken-teken biar agak tipisan dikit. Freak banget.

Belajar dari pengalaman, buat 3 kertas suara berikutnya, gue gak buka sampe brah gitu. Gue buka sedikit dan nemu partai-yang-emang-pengen-gue-contreng. Partai pilihan gue emang keren banget. Gak perlu buka kertas suara lebar-lebar, udah keliatan.

Begitu selese, gue keluar bilik dan masukin kotak suara ke kotakan. Gue langsung jalan *tetep gemeteran* ke tempat tinta pemilu. Gue mau nyelupin jari gue ke botol tinta, tapi tangan gue tetep gemeteran. Bapak-bapak yang jaga di depan ngeliatin gue. Trus dia nanya " Kok gemeteran gitu?" Gue jawab ngasal "Maklum,Pak, debutan" Kayaknya dia gak nangkep apa yang gue bilang. Dahinya mengkerut. Gue ngeloyor keluar.
Gue debutan pemilih yang bego dan ndeso.

08 April 2009

Tipiku Sayang, Tipiku Malang

Whooaa....
Gue lama gak ngeblog. Berapa hari yah? Gue lupa. Pokoknya lama deh.

Ok.
Akhir-akhir ini gue jadi sibuk banget. Secara gue sebentar lagi bakal menghadapi UJIAN NASIONAL!!! Oh man, gue benci kenapa peristiwa yang satu ini harus gue hadapi.
Karena bego, gue jadi sering-sering les matik akhir-akhir ini. Dan gue harap, itu gak sia-sia. Jadi orang bego emang susah.


#####


Bad news dateng dari tipi gue.
Jadi, kejadiannya begini.
Gue pulang sekolah dengan perut kosong. Laper banget. Sampe-sampe udel gue nempel ke punggung (extrem amat?) Pokoknya gue laper banget dah.
Setelah copot sepatu, gue cuci kaki, cuci tangan dan ngambil piring. Gue pun langsung menuju ke lemari makan. Ngambil makanan dengan porsi tukang cangkul yang segunung dan beranjak ke depan tipi. Gue ngerasa pewe banget kalo makan sambil nonton tipi.
Gue nyalain tipi dan mencet tombol di tipi gue. Gue pengen nonton Bolang sama Si Unyil. Oke, kamu gak salah baca. Gue emang PENGGEMAR BOLANG SAMA UNYIL!
Gue rasa tuh acara lebih bermutu (karena mendidik. Tapi gak usah ikutan bolang makan ikan bakar gosong) daripada pilem-pilem siluman di Indosiar itu. Tuh pilem mah aneh banget. Gue pernah iseng nonton dan melihat sesuatu yang aneh. Di pilem itu sang pemeran utama kalo pagi kuliah. Dia bawa mobil keren dengan gaya yang cool abis. Pulang kuliah dia latian jurus-jurus yang bisa ngeluarin sinar biru dari telapak tangan. Bayangkan! Seorang mahasiswa punya jurus ngeluarin-sinar-biru-dari-telapak-tangan. Dan kalo kena batu, sang batu bakal meleduk! Yang gak kalah parah, kalo malem dia bikin keris! BIKIN KERIS!!
Semoga mahasiswa Indonesia gak ada yang bisa.

Kembali ke tipi.
Gue masih mencet-mencet tombol buat nyari Si Bolang. Saking semangatnya, tuh tombol sampe menjret ke dalem. Gue tereak "Buset!" Gue berusaha untuk betulin sang tombol dan BERHASIL. Gue nonton Bolang sambil makan dengan riang gembira. Setelah Bolang selese, gue masuk kamar dan tidur.
Ajip...


Sorenya, gue bagun dan pengen nonton tipi lagi (gue kecanduan kayaknya). Gue berjalan ke depan tipi mirip orang mabok. Mata juga masih kriyip-kriyip. Gue jongkok di depan tipi. Nyalain tipi dan memperhatikan sang tipi yang keliatannya agak aneh. Gue rasa ada yang aneh. Ada yang kurang. Gue berniat ngecilin suara tipi gue. Ternyata tombolnya ILANG! TOMBOLNYA ILANG!!! Tadi tombol yang buat mindah chanel yang mulai rusak. Dan sekarang yang buat ngecilin volume suaranya??!! Sempurna.
Karena panik, gue malah gedein suara tipinya sampe mirip suara bajaj. Kenceng banget. Gue tambah panik. Mau dikecilin suaranya tapi gak bisa. Mana remote tipi udah gak tau dimana lagi. Akhirnya gue matiin tuh tipi dan balik lagi ke kamar dan berusaha tidur lagi sambil berharap "Kejadian yang tadi cuma mimpi! MIMPI!!"

Malemnya gue baru sadar kalo tipi gue beneran gak bisa dikecilin suaranya yang menggelegar itu.