26 Maret 2009

Sentuhan Pertama Begitu Menyiksa. Selanjutya, KEBIRI AJA!!!

Kemaren-kemaren ini (belom lama lah pokoknya)
Gue duduk di pinggir lapangan bola deket rumah sambil make sepatu bola. Gue lagi bersiap mau maen bola (emang mau ngapain lagi?) Sementara itu, temen-temen yang lain udah asik main bola. Gue emang telat ke lapangan gara-gara gue ketiduran.

Gue ngeliatin temen-temen gue yang lagi asik main bola. Ada seorang anak yang tereak-tereak gak jelas. Dia malah mirip sama tukang parkir daripada pemain bola. Seorang anak yang laen guling-gulingan di tanah tanpa alasan yang jelas. Autis banget.
Lapanagn deket rumah gue sebenernya freak banget. Kadang-kadang di lapangan ini bertebaran tai-tai kebo yang segede kue tart. Maklum, di sebelah lapangan ini ada orang yang punya kebo. Di sisi lain lapangan ada arena balap burung dara. Di sebelah utara lapangan ini malah ada kuburan. Ini adalah lapangan paling "keren" yang pernah gue liat.

Sebenernya, gue udah lama gak main bola. Mungkin lebih lama dari terakhir kali gue ketemu David Beckham (belakangan gue sadar kalo gue belom pernah ketemu sama dia). Ada mungkin kira-kira 3 bulan yang lalu. Terakhir gue main bola di lapangan gede dan berumput kayak gini waktu lagi ada acara Liga OSIS sekolah gue. Gue berharap kalo skill gue gak menurun. Gue juga berharap juga kalo gue masih inget gimana cara nendang bola, masih inget kalo pemain gak boleh megang bola dengan sengaja (kecuali kiper) dan inget kalo nembak bola (dan masuk ke gawang) di luar garis penalty bakal dapet 3 poin. Kalo di dalem garis bakal dapet 2 poin (ini peraturan sepakbola apa basket?)

Akhirnya segala persiapan gue selese. Gak lupa gue juga loncat-loncat sebentar. Terus miringin badan ke kiri dan ke kanan dengan hitungan. Untuk dapat bermain bola dengan sempurna, aman dan selamat, pemanasan itu penting banget biar otot-otot lemas dan siap dibawa lari-larian. Tapi cara gue pemanasan lebih mirip onta mau kawin. Hehehe.. gak ding. Mungkin lebih tepat kayak komodo mau bertelor.
Gue berdiri di samping gawang. Galih, salah seorang temen gue men-dribel bola dengan liar. Kakinya selincah Ronaldo (Ronaldo tukang sayur kampung sebelah) melewati beberapa bek. Dia tinggal berhadapan dengan kiper. Gue masih berpegangan pada gawang. Gue ngeliatin dengan seksama.

Berdasarkan insting pemain tarkam, sang kiper maju menghadang. Galih dengan cerdik men-chop bola (bhs Itali: palonetto) melewati atas kepala kiper dan langsung mengirim bola menuju mulut gawang.
Arah bola malah belok tepat ke tubuh gue. Jarak bola masih 3meteran ke gue. Otak gue langsung memerintahkan ke kaki:
"Whoy!! Tendang tuh bola! Ini sentuhan pertama loe! Liat! Bola mau masuk ke gawang! Tendang tuh bola dan lo bakal jadi penyelamat! Bayangkan! Sentuhan pertama langsung jadi penyelamat! Lo bakal jadi pahlawan trus masuk koran! Sekarang, cepet tendang bolanya!!"

Oke, gak sampe kayak gitu sih, pokoknya bolanya mengarah ke gue. Langsung aja gue ambil kuda-kuda mirip murid shaolin mau menghajar para musuh pake kungfu. Bola semakin dekat. Gue ambil tolakan buat take-off, gue melompat. Kaki kiri gue ayunkan sekuat tenaga. Bolanya kena!! BOLANYA KENA!! Bolanya langsung berbalik deras dan tinggi ke arah tengah lapangan. Sang bola gak jadi masuk. Gak ada gol. Gue menyelamatkan gawang ini dari kebobolan!! Gue jadi teringat kata-kata Kapten Tsubasa "Bola adalah teman!" Ya.. bola adalah teman (gak nyambung) Yang bener itu seharusnya "bola itu bulet". Kapten Tsubasa o'on.
Galih manyun. Usahanya melewati beberapa bek dengan gocekan mautnya jadi sia-sia.
Sedangkan gue bersiap untuk landing. Dan hap!!
"Akh...!!!! engkel gue!!! ENGKEL GUE PATAH!!"
Ya... gara-gara mendaratnya gak pas, kaki gue keseleo dan engkel gue kena. Gak sampe patah sih, cuma keseleo. Tapi sakit banget bo'
Selama beberapa menit, gue megangin engkel sambil merem-melek nahan sakit.
Sentuhan pertama gue menyelamatkan gawang dari kebobolan sekaligus membuat gue cedera.
Nasib

19 Maret 2009

Sebuah Postingan Buat Seorang Teman Lama

Beberapa hari yang lalu waktu gue lagi asik online, tiba-tiba pantat gue bergetar. Ternyata, hape gue yang gue taro di saku belakang bergetar tanda ada telepon masuk. Langsung aja gue liat ke layar hape dan disana muncul tulisan gede “Dimas calling..” gue diem sebentar. Otak gue mulai berpikir: “Dimas nelpon?? Tuh anak masih hidup rupanya?”

Oke, Dimas emang belom mati. Dia temen gue yang berumur 1 tahun lebih tua dari gue dan sekarang dia lagi kuliah di Bali dan kita emang udah lama gak berhubungan. FYI, dia bukan temen homo gue, dan gue juga bukan homo. Dia itu temen gue dari kita masih balita. Tahun lalu dia lulus SMA dan langsung cabut ke Bali buat kuliah disana. Gue sendiri gak tau dia kuliah di Universitas mana.
Langsung aja gue jawab tuh telpon. Ini potongan percakapan antara gue dan dia:

G: “Halo..”
D: “Halo... Dit, lo sehat? Lagi dimana lo? Lagi ngapain?”
G: “Eh... lo masih hidup?”
D: “Iya.. lo lagi ngapa?”
G: “Gue lagi onlen.. nah lo kena angin apa tiba-tiba nelpon..”
D: “Hahaha gue kangen...”
G: “Ih... sumpah lo kayak homo!”
D: “Hahahahaha!!”
..........

Yah, begitulah...
Kita ngobrol sampe hampir 10 menit lebih. Gue gak peduli dia habis pulsa berapa. Di 10 menit itu, kita ngobrolin hal yang gak penting-penting amat. Mulai dari keadaan temen-temen lain di kampung gue (gue emang tinggal di kampung), keadaan Bali saat ini sampe ngomongin Sandra Dewi bakal jadi pacar siapa.
Sampe pada akhirnya, kita udahan telponnya karena dia mau mandi.

Begitu gue tutup telponnya, gue ngeliatin hape dan keinget masa-masa kecil kita. Gue dan Dimas juga temen-temen yang lain pernah rame-rame nyolong ikan di empang orang. Masa kecil kita emang dipenuhi hal-hal kriminal. Gue juga jadi saksi mata waktu dia disengat tawon di mukanya dan bikin mukanya bengkak mirip Anpanman. Kita pernah diomelin polisi di pos polisi sampe merinding disko gara-gara nerobos lampu merah. Dan gue juga pernah nemenin dia pacaran. Percayalah kawan, nemenin orang pacaran adalah hal paling bikin bete dan goblok yang pernah gue lakuin. Ngeliat orang asik pacaran dan gue cuma bengong bener-bener bikin keki. Gue juga inget waktu gue sama temen gue, Dika maen ke rumah dia terus kita bertiga ngakak sampe perut sakit dan nangis gara-gara nonton Bolang nangkep kumbang badak yang mereka sebut “ndembung”. Kata “ndembung” terdengar begitu lucu di kuping kita. Mulai saat itu, kita selalu ngomong “ndembung” ke orang-orang yang bego. Ngomentari semua kejadian bego atau ngejek orang bego dengan kata “Ndembung lo!”

Waktu kita masih umur-umur kelas 2-3 SD, dia juga sering ngibulin temen-temen yang lain. Kejadian paling sering adalah ketika kita pas malem-malem pada main petak umpet lah, kejar-kejaran lah dsb. dan dia gak berani pulang sendiri ke rumah. Biasanya dia ngajak salah satu anak dengan rayuan “Eh, gue punya roti enak di rumah. Gue temenin pulang sebentar yuk, ntar lo gue kasih deh.” Begitu ada di depan rumah, dia lari masuk ke rumah dan “anak yang tidak beruntung” (baca: anak yang ketipu mau aja nemenin dia pulang) berdiri selama 10 menit di depan rumah dia sambil nungguin dia keluar dengan segenggam roti yang dijanjikan seorang diri di keheningan malam. 5 menit kemudian sang anak malang itu baru sadar “Anjing, gue ditipu!”

Gue juga jadi inget waktu gue baru punya blog dan dia bilang gini ke gue “Eh.. pajangin poto gue sama Ahmad Dhani di blog lo dong!” gue cuma bilang “Ho’oh, besok-besok deh” Gue sebel aja, ngapain majang poto dia sama Ahmad Dhani di blog gue. Kayak gak ada yang lebih keren aja. Tapi gue udah janji. Oleh karena itu, secara spesial gue bakal majang poto Ahmad Dhani di post kali ini. Gue gak pajang poto Dimas coz gue gak punya poto dia.
Hehehe



Gimana potonya? Keren,kan?

Nah buat temen gue, Dimas, yang lagi kuliah di Bali semoga poto Ahmad Dhani itu bisa bikin lo happy. Dan tulisan gue kali ini bukan dalam rangka ngebuka aib lo. It’s just to remember our childhood memories.
Regards...

Salam ndembung, salam tembelik.

16 Maret 2009

Dapet Award (Lagi)

Ahahahahah
Ahahahahah

Dunia emang udah tua. Itu artinya SEBENTAR LAGI KIAMAT!!
Gak percaya? Salah satu tanda-tanda akan datangnya hari akhir adalah BLOG GUE SERING DAPET AWARD!!
Hehehe
Bercanda.
Trims banget buat Pandu Raka. Gue dikasih Friendly Blogger Award 2009.



Syaratnya ini nih ...
1. Pajang poto terbaru kamu, klo bisa poto sekarang juga, supaya lebih ekstrim ...
2. Jangan ganti baju, jangan rapikan rambut, pakaian de el el pokonya langsung poto
3. Posting potonya ga pake di edit ato segala macem
4. Taruh juga instruksinya ama poto
5. Tag 10 orang buat ngelakuin hal yang sama.

Dan inilah foto terbaru gue:



Percaya gak percaya, ini foto terbaru gue *percaya gak?* Di situ ada angka 26-10-92. Tepat usia gue 1 tahun lebih 5 bulan.

Biar adil, gue tag semua blog yang ada di blogroll gue.
Hehehe..

Regards.

09 Maret 2009

Dapet Award.

Setelah kurang lebih 1 tahun nge-blog, akhirnya gue dapet award juga.
Gue dapet dari Misae Uh... you're rockin' man...



1. Put the logo on your blog or post.
2. Nominate at least 10 blogs which you think are FABULOUS.
3. Be sure to link to your nominees within your post.
4. Let them know that they have received this award by commenting on their blog.
5. Share the love and link to this post and to the person from whom you received your award.


Dan inilah mereka yang beruntung dapet award:
1. Galuh
2. Affiliate Si Tukang Marketing
3. Atalya
4. Bipa Jambang
5. Jinchuricki
6. Hahihuhehotman
7. Gusti Micca
8. Dako
9. A Gito Manga Maniax
10.BlogKiri BlogKanan

Regards...

04 Maret 2009

Sebuah Cerpen Tentang "Kekuatan" Cinta

Masalah cinta emang tak ada habisnya untuk diceritakan.
Well, oleh karena itu, gue membuat sebuah cerpen tentang cinta yang semoga dapat menginspirasikan kalian semua bahwa cinta itu memang membuat orang bertindak diluar logika.

(This stuff based on ngawur story)

Syahdan, dahulu sewaktu masa awal kemerdekaan, hiduplah seorang wanita desa bernama Umar. Kok kayak nama cowok ya? Oke, kalo gitu kita ganti namanya menjadi Cempung (Cewe Kampung) Walaupun dia itu cewe kampung, tetapi cantik banget. Kecantikannya melebihi Maria Ozawa. Banyak lelaki yang menaruh hati padanya. Beberapa hatinya malah ilang karena narohnya sembarangan. Tak terhitung (emang sengaja gak diitung) berapa banyak lelaki yang melamarnya. Tetapi semuanya ditolak Cempung karena dia sudah memiliki seorang pujaan hati, sang pangeran kodok desa sebelah, Condes (cowo ndeso) yang saking gantengnya sampe alisnya gabung.

Setiap malem jumat (jaman dulu weekendnya malem jumat. Gak percaya? Tanya aja sama opa-oma elo) mereka nonton layar tancep di lapangan bareng aki-aki sambil ngemil kacang rebus. Trus kalo hari jumat siangnya, mereka hangout di kali sambil cari kepiting bakal dibakar di pinggir kali. Atau kadang-kadang mereka juga lari-larian di lapangan sambil ngeluarin selendang. Gaya pacaran mereka mirip acara Bolang Dari Desa Main Ke India. Mereka juga termasuk tipe pasangan yang romantis. Setiap hari valentine, mereka saling bertukar dodol garut atau jenang jawa. Maklum, jaman dulu coklat masih langka.

Tapi, orangtua mereka berdua menolak kisah percintaan mereka. Alasannya karena status mereka berbeda. Cempung berasal dari keluarga bangsawan, punya tanah banyak, punya kebo banyak, punya sepeda kumbang juga. Sedangkan Condes hanyalah anak yang berasal dari keluarga miskin. Yang bisa dibanggakannya hanyalah tompel seukuran biji jagung yang nongol dengan indahnya di sebelah lobang hidungnya yang sebelah kanan. Tapi, gelora cinta mereka tetap membara walaupun tokai kebo yang menghadang.

“Kakanda, bagaimana kalo kita kawin lari saja?” kata Cempung.
“Aduh adinda, kakanda tidak kuat jikalau harus kawin lari.” jawab Condes.
“Mengapa kakanda?”
“Kaki kakanda tidaklah kuat kalau harus lari terus” jawab Condes sotoy.
“.....”
“Ada apa adinda?”
“Kakanda bego!” balas Cempung kesel.

Pada akhirnya, mereka kawin lari. Dengan menumpang Boeing 707, mereka pergi ke Vietnam. Di Vietnam pada masa itu sedang terjadi perang saudara. Dengan ketidak beruntungan, mereka malah terjebak di medan perang. Mereka menghindar dari peluru nyasar yang salah alamat (ya iyalah) dan kejaran Vietkong karena dikira mata-mata.
Pada suatu malam, Condes dan Cempung bertemu dengan Rambo yang lagi perang melawan Vietkong sewaktu lagi boker di kali. Condes langsung di interogasi oleh Rambo
Rambo: “Hey! What are you doing there? Who are you?”
Condes: “Oh... yes thanks...oke mister!”
R: “Oke your head??!!”
C: “I Indonesian” Condes ngomong sebisanya.
R: “Oh... kamu orang Indonesia?”
C: “Lho? Kok bisa bahasa Indonesia?”
R: “Iya lah.. Saya juga pernah ikut dalam perang pembebasan Irian Barat.”

Singkat kata, Condes dan Cempung diantar Rambo sampai ke luar perbatasan Vietnam dan mereka meneruskan perjalanan ke Singapura. Sebelum berpisah dengan Rambo, mereka sempet cipika-cipiki juga.

Sampai di Singapura, mereka takjub melihat ada patung singa yang berbadan ikan dan muntahin air terus menerus. Dasar orang udik, mereka malah mandi bareng-bareng dibawah guyuran air mancur dari mulut patung singa tersebut.

Karena dianggap mengganggu ketertiban umum, Dua Sejoli ini dideportasi oleh pemerintah Singapura. Mereka dimasukin ke boks, ditumpangin pesawat kargo sampe ke Jombang.

Singkat cerita lagi, di Jombang sedang gempar akan masalah Ryan si pembunuh berantai itu. Karena khawatir akan keselamatan Belahan Jiwanya, Cempung berkata pada Condes:
“Kakanda, adinda takut berada di kota ini”
“Adinda, ini sudah tahun 2009. Biar keliatan gaul, sekarang panggil Kakanda dengan sebutan “Say..” okeh?? Biar gaul getooh!”
“Yo’i Coy!” Bales Cempung tidak kalah gaul.
“Tapi..” lanjut Cempung. “Gue takut disini, men.. Ntar lo jadi korban sodom Ryan gimana?”
“Santai aja say, gue kalo mau homo juga pilih-pilih kok.”
“Berarti selama ini elo homo?”
“Ya.. kadang-kadang sih..”
“Idieh...!!! Najis dah gue! Pokoknya kita sekarang berobat! Kita ke dukun Ponari!” Cempung sewot.

Selanjutnya, mereka menemui dukun Ponari yang lagi asik mainan laptop barunya.
Di desa Ponari sudah banyak sekali manusia yang mengantri untuk mencari kesembuhan lewat batu petir milik Ponari. Karena pasien yang membludak, polisi menghentikan praktik Ponari. Tak ayal, Pasangan Gaul ini gak bisa berobat.

Tapi, Cempung tidak kehabisan akal.
Berbekal gerobak dan sepaketparsel buah-buahan yang dicolong dari tetangga sebelah, mereka berdua berpura-pura jadi penjual rujak. Menurut kabar burung (burungnya jenis burung onta) Ponari amat menyukai rujak. Mereka berdua berjualan rujak di depan rumah Ponari. Si dukun yang lagi laper, akhinya membeli rujak.

“Mas, rujak mas..” tawar si Cempung.
“Iya, rujaknya 1, Bu” kata Ponari.
“Iya dek, tapi yang buat ngulek gak ada nih. Bisa pinjem batu adek gak? Atau adek sendiri yang mau ngulek pake batu itu? Biar mantep rasanya!” si Cempung menghasut.
“Oke deh!” akhirnya Ponari termakan bujuk rayu Cempung.

Setelah mengulek, Condes membawakan seember air buat Ponari. Dia bilang kalau air itu buat nyuciin tangan+batu Ponari yang habis buat ngulek rujak.
Voila!!!
Mereka mendapatkan air celupan tangan Ponari yang berasa asem, pedes dan rada asin karena habis ngulek rujak. Tanpa basa-basi, Condes meminum air itu dan penyakit homonya sembuh dalam hitungan detik (total 8182635782 detik)

Keperkasaaan Condes kembali pulih dan dia bisa membahagiakan Cempung untuk selamanya..
Hahahahahaha...

THE END

That all folks!