28 Januari 2009

Hoy!! Ada Virus Baik Gak Sih???

Oke..
Quick post

Waktu temen gue, Dian Imbisil ngasih tau gue kalo ada virus yang baik (virus komputer yang baik, maksudnya. Yang gak bikin komputer hang, tapi malah bikin tambah keren performanya) gue gak percaya setengah hidup. Waktu pertama ndenger kata-kata "virus baik", gue ketawa sampe kepala gue rasanya mau pecah.
Gue pun berdebat tentang "virus baik" ini dengan manusia paling imbisil abad ini. Gue sampe minta sampel virusnya.

Bertindak atas rasa super kagak percaya, gue tanya ke Reza. Dia mungkin tau tentang "virus baik" ini. Dan jawabannya adalah :

"Percaya. Emang kenapa? Kamu habis dikasih duit sama virus??"


Berarti Reza juga gak percaya.

Gue langsung tanya ke Dian lagi.
Gue: "Virus baik"-nya bisa ngapain aja ke komputer?"
Dian: "BISA NAMBAHIN MEMORI, TAUK!!"
Gue: "Nambah kapasitas memori, gitu?"
Dian: "Iya!"
Gue: "Ih... Mau doonk...!!" (bersuara banci)

Oke. Gue udah googling dan belum nemuin virus baik.
Ada virus baik gak sih??
Kasih tau gue kalo loe tau ya..

11 Januari 2009

Pentingnya Pemain Cadangan

Banyak yang beranggapan kalo pemain cadangan itu dianggap rendah. Dianggap kelas dua. Lebih rendah drajatnya dari pemain utama.
Tapi, menurut gue enggak. Gue baru membuktikannya.

Waktu itu lagi liburan tahun baru.
Jam 8 pagi gue bersiap pergi ke Pondok Gede, tempat sodara gue. Gue pergi bareng semua anggota keluarga gue. Dalam hati gue pikir paling kesana cuma mampir, makan, minum, ngobrol-ngombrol sampe dower trus pulang kayak biasanya. Ternyata enggak.
Keluarga oom gue disana ngajakin berenang. Karena oom gue itu guru renang privat, jadi kalo masuk kolam renang yang mau kita kunjungin, kita gak perlu bayar! Gratis!!
Sialnya, gue gak dapet tempat di mobil. Akhirnya gue ngalah dan milih naik motor bareng sepupu gue. Gue sejujurnya gak ada niatan ikut berenang. Gue penginnya cuma baca Komik KambingJantan di pinggir kolam renang sambil makan nasi goreng.
Tapi ngeliat enaknya orang-orang pada main prosotan sambil jerit-jerit kayak banci, hati gue luluh. Gue akhirnya ikutan nyemplung.

Selese berenang, gue pergi ke kamar mandi dan menemukan fakta mengejutkan ; GUE GAK BAWA KANCUT YANG BUAT GANTI!!!
KANCUT!!!
ASEEEM!!
KAMPREEET!!

Sial banget dah. Mana gak ada yang jualan kancut lagi.
Ohmaigot!! Apakah gue harus nyolong kancut orang?? Apakah gue harus pake kancut basah gue buat pulang??? Damn! Gue lagian pake celana panjang yang army gitu. Warna coklat. Warna coklat bisa sangat sensitif kalo kena air. Perubahan warnanya jelas. Gue gak mau dikira orang ngompol.

Dengan amat sangat terpaksa banget, gue gak pake cd waktu gue pulang dari kolam renang. Padahal jarak tempat gue berenang dengan rumah oom gue lumayan gak jauh-jauh amat. Tapi ini Bekasi bung!!
Kota yang jalanannya menurut gue 70% gak mulus! Penuh lobang kematian disana sini. Belom lagi semrawutnya para pengguna jalanan. Ini bakal jadi long journey go to hell buat gue. Panjang dan menyiksa.

Gue berniat ngomong apa adanya tentang keadaan gue ke sepupu gue, Toni, yang berbaik hati gak ikutan mobil dan nebengin gue. Sekalian tanya, siapa tau dia bawa kancut cadangannya lebih dari 1. Gue mau minjem.
Tapi hal ini gue urungkan. Gue jaim dan bayang-bayang penularan penyakit kulit akibat join-nan kancut telah menanti.

Jadilah, gue naik motor tanpa memakai kancut. Dijalanan yang agak-agak grimis, bikin “Sang Kantong Semar” menggigil, kedinginan.
Di perjalanan, gue tetep memutar otak “Bagaimana caranya gue dapet kancut??!”
Begitu liat ada Alfamart, gue minta berhenti ke Toni. Alfamart bagaikan ose di padang pasir buat gue (ini bukan promosi) Gue gak bilang mau beli apa ke sepupu gue itu. Untung dia pengertian banget. Dia juga gak nanya gue mau beli apaan.

.........................................................................

Begitu masuk ke Alfa, gue kalap. Nyari di rak sebelah mana kancut-kancut itu dipajang.Tanpa nanya mbak-mbak Alfa, gue cari sendiri keberadaan kancut. Begitu gue liat kancut, langsung gue samber aja. Gak sempet liat merk, warna, buat cewek atau cowok, harga apalagi ukuran.
Gue bener-bener kalap.
Begitu gue ke kasir, mbak-mbaknya ngeliatin gue. Trus dia bilang “Yang XL ya mas..” Oh.. ternyata gue beli yang ukuran XL, syukur deh. Mungkin agak kegedean. Tapi gue yakin, ukuran segitu nyukup di gue. Lebih baik kegedean daripada kekecilan.
Dia masih ngeliatin gue. Gue jadi salting. Malu juga beli kancut ternyata.
Dalem hati gue pengan bilang “Lo gak percaya ukuran gue segitu??”
Setelah bayar Si Kancut Kampet Sialan (isi 3,harga 25ribu, merk GT MAN, warna item,coklat sama abu-abu), gue langsung cabut.
“Akhirnya selese juga...” pikir gue.
Tapi gue salah. Salah besar. Gue kalah telak.
Gue baru sadar, kancut bermerk GT MAN dan apapun mereknya gak sama kaya Tobleron. Gak sama kaya Silver Queen apalagi Coki-coki. It’s mean... KANCUT KAGAK BISA DIPAKE SAMBIL JALAN!!! Emang beli coklat?? Buka bungkusnya, makan sambil jalan....gak ada masalah.
Ini kancut. Bukan coklat.
Buka bungkusnya, pake sambil jalan, ditangkep polisi atas tuduhan tindakan pornoaksi. Gue bisa-bisa dicekal oleh masyarakat Bekasi. Emang Dewi Persik aja yang bisa dicekal?

Gue clingak-clinguk. Gak ada tempat buat gue pake kancut. Gak ada pohon, gak ada rumah kosong. Mau minjem toilet Alfa, ntar gue ketahuan lagi gak pake kancut.
Gue udah kalah. Si kancut basah yang gue masukin ke kresek di tas gue udah bikin gue jadi loser. Gue dipecundangi kancut.
Akhirya, gue tetep gak pake kancut sampe rumah oom gue. Untung jaraknya udah lumayan deket. Gue baru pake kancut yang gue beli itu di rumah oom gue.

Ternyata, “pemain cadangan” itu penting.

06 Januari 2009

KambingJantan : Komik Edan Akhir 2008

Whohohohoho

Akhirnya gue bisa update lagi! Selama liburan ini, gue tinggalin dunia internet untuk beberapa waktu dikarenakan gue gak ada waktu buat online secara total. Kalo pake hape sih, tetep donk!

Gimana kabarnya?? Sehat pastinya kan?
Di awal taon baru 2009 ini, (baru 6 hari kan?) Otak gue udah terkontaminasi sama virus! Virus itu tak lain dan tak bukan, dan tidak menutup kemungkinan adalah... eheem... Raditya Dika!!

__________________ Eng Ing Eng __________________


Cover komik Kambing Jantan


Iya, Raditya “Kambing” Dika, Si Model Kaos Kaki kembali menggebrak pintu toilet dengan komiknya yang sumpah-mati-kampret-gila- konyol bin lucu abis. Komiknya sendiri terbit udah dari tanggal 5 Desember 2008, karena baru punya duit menjelang akhir tahun, gue baru bisa beli deh. Dan karena baru sempet online, gue baru nge-review kali ini. Sedikit telat sih, but it’s OK! Mulan aja Jamilah, masa jamuran (gak nyambung)

Komik ini lahir dari pasangan orang abnormal (maap ye..) yaitu pasutri (pasangan ulat-ikan teri) Raditya Dika sama Dio Rudiman di RP (Rumah Penerbitan) GagasMedia. Kambing Jantan berbentuk komik ini nyeritain kisah pilu dan kerasnya kehidupan Sang Abang Kambing waktu sekolah di Elicos, sebelum masuk ke Adelaide University.



Komik edan ini lair dari sini!


Raditya Dika yang gak perlu dipertanyakan lagi statusnya sebagai pelaku utama “pancerdasan anak bangsa” berkolaborasi sama Dio a.k.a Diogol, komikus muda berbakat untuk menciptakan komik ini. Cerita konyol dari Dika ditambah penggambaran komik yang keren dari Dio, menciptakan sebuah komik Indonesia yang bener-bener fresh. Gak kalah fresh sama ikan di pasar ikan. Fresh banget lah pokoknya.
Dengan terbitnya komik ini, gue baru sadar kalo komik Indonesia kagak kalah sama komik luar, semisal dari Jepang atau yang laen. Ayo maju komik Indonesia!! Buktikan kalo elo emang ada!!! => Emosi jiwa.

Komik ini formatnya mirip-mirip sama Detecive Conan atau juga Naruto. Di sebuah edisi ada beberapa chapter. Dan di chapter akhir, ceritanya bersambung (jadi bikin penasaran abis). Karena bersambung, berarti bakal ada komik KambingJantan yang ke 2, 3, 4, 5, dst.....
Waduh... ceritanya bakal panjang nih..

Kalo ceritanya sendiri emang bikin gue sakit perut, ketawa sambil koprol depan-belakang trus mata beraer. Ceritanya bener-bener gila!! Kalo kita biasa baca buku Raditya Dika dalam bentuk cerpen/novel gitu, kali ini kita gak usah ngebayangin kejadian yang konyol dari Dika. Penggambarannya juga keren. Walopun gak terlalu realis, tapi tetep mengena. Emak gue aja sampe geleng-geleng ngeliatin gue ketawa guling-guling baca komik edan ini.

Disini diceritain perjuangan berat yang dilalui Dika waktu maen bulutangkis sama Harianto. Ada juga cerita tentang model rambutnya yang disamain sama anjing (gue suka banget yang ini). Nyomblangin temennya yang orang Arab, Yousef sama cewek bule cantik yang ternyata udah punya anak (kasian deh lu, Yousef), susahnya pacaran long distance, ikutan party orang Jepang (di cerita ini, Dika berani ngusir “Naruto” dari acara memanggang daging) dan cerita tentang penghuni apartemen baru si Momo yang misterius.

Dari keseluruhan, ceritanya emang lucu banget! Tapi ada beberapa yang bikin ngganjel. Kayak gambar-gambarnya yang nyungsep ke tengah buku. Beberapa gambar juga keliatan gak sempurna gara-gara hal ini.
Well, tapi gak papa kok. Gak ngurangin kelucuan komik ini. Di cetakan kedua (gue beli cetaka pertama), GagasMedia bakal memperbaikin hal ini.
The perfect come true!

Gimana?? Penasaran? Bingung? Ato malah jadi pengin makan jagung??
Makannya.. buruan ke toko buku. Beli deh tuh buku (33ribu boo) dan siap-siap koprol depan belakang dan dikira orang gila.
Oiya, jangan pake ngutang segala!!