25 September 2008

Hampir Mati

Holalalalalalalalalalalalalala!!!

Gimana kabarnya?? Sehat kah? Gimana puasanya? Udah ada yang bolong? Berapa kali?
Well,our life must go on.Dan kali ini bakal ada laporan gila dari gue yang hampir mati.Niatnya sih mau ngabuburit,tapi yang ada malah nyawa gue mau melayang.

Jadi,beberapa hari yang lalu Reza sama Sam ngajak gue ngabuburit naik motor tanpa tujuan gak jelas gitu.Gue yang baru bangun dari tidur siang cuma bisa bilang “Okeh!”.Untuk lebih mendekatkan Reza dan Sambayun sama kalian,maka gue kasih profil singkatnya.Oiya,gue gak bakal ngasih poto mereka coz gak pantes dipajang di internet.

Nama:Reza alias Kampret,Pakel,Manusia Bonsai,Bulu Ketek yang Beterbangan.
TTL: Masih belom jelas.Karena lahir waktu naik pesawat yang kena badai,ortunya gak tau pesawat itu di daerah Kamerun atau malah di Hongkong.
Hobi:Menghambur-hamburkan bensin bersubsidi pemerintah dan jongkok di wc sampe seharian penuh.
Artis favorit:Gita Gutawa (Buat Gita Gutawa harap hati-hati bila pergi sendirian.Anda gak bakal tau bahaya yang mengancam anda)


Nama:Sambayun alias Si Sam
TTL:Separo badan di Indonesia dan separonya lagi Malaysia.
Hobi:Bikin orang pegel.Ini bener.Si Sam sering banget bikin temen-temennya jadi pegel gara-gara dia seneng banget plintir/pukul/cubit badan orang tanpa alasan yang jelas.Kalo udah gitu biasanya dia cuma senyum-senyum mesum.
Artis favorit:Ivan Gunawan (ya oloh....)

Dalam tempo yang sesingkat-singkatnya,gue udah berada di atas motor.Sedangkan Reza boncengin Sam.Kita niatnya mau lewati jalan tikus yang jalannya naik-naik-kepuncak-gunung.Jalannya emang bener-bener naik.Selain naik,yang turunan juga banyak.Beberapa malah ada yang berlubang gede banget.Kira-kira lobangnya segede pantat gajah yang kena obesitas.

Salah satu pesan singkat dari Valentino Rosso dalam bukunya yang berjudul Tips Aman Berkendara Untuk Para Orang Gila Pemula dalam bab III hal 267 paragraf 6 berbunyi “...dalam berkendara,perhatikanlah cewek-cewek yang ada di pinggir jalan.Jangan perhatikan kondisi jalannya kayak gimana.Pertama cewek,baru jalan...” bener-bener gue aplikasikan dalam kehidupan jalan raya gue yang ternyata bikin gue hampir mati.

Sewaktu ada jalanan menurun yang menukik tajam,gue malah asik liatin keadaan jurang di samping jalan yang gue akuin keren abis (saking abisnya sampe kerennya ilang) dan beberapa cewek yang ngobrol di depan rumah.Gue gak liat kalo di depan gue ada lobang gede.Begitu liat ada lobang,gue mangap sebentar sambil bilang “Anjriiit!” gue juga sempet merem buat mendramatisasi suasana.

Rangkuman rincian peristiwa:
>Gue kaget begitu liat lobang dan tereak pelan sambil merem
>Tanpa disadari,tangan gue narik rem depan
>Dalam hitungan detik,kaki gue juga gak mau kalah ikut-ikutan nginjek rem belakang
>Motor menjamah lobang dan ngesot ke kanan dan ke kiri.Gue pasrah,menerima apapun takdir Tuhan.
>Bunyinya “Srokkk...!!! Sroookkk!!!” Tangan gue udah mau lepas dari stang.
>Mesin motor tiba-tiba mati
>Motor berhenti dan gue panik
>Bertindak berdasar rasa panik,gue berusaha nyalain mesin.Sementara itu Reza sama Sam berada semakin jauh ninggal gue
>Gue berusaha manggil Sam.
>Dia gak denger.Gue mencoba mencet klakson berulang-ulang.Yang ada malah gue diliatin ibu-bu yang lagi ngegosip.
>Ajaib!! Mesin motor nyala lagi.Gue buru-buru cabut

Gak lama,kita nyampe di suatu pinggir jurang yang keren dan menikmati pemandangannya sebentar.


Apaan sih maksudnya?



Sam!! Jangan bunuh diri!!



Reza,banci jumping

Dalam perjalanan pulang,ada orang yang bawa semangka di bawah motor.


Eksotis

Yups,segitu dulu.Besok-besok gue posting lagi.
Bye.....
Selamat Idul Fitri.Mohon maap lahir batin!!

20 September 2008

Banyak Sakit Minggu Lalu

Minggu kemaren banyak kejadian dodol yang bikin gue ngerasa jadi orang paling goblok sedunia.Beberapa diantaranya:

1.Tragedi Gorengan Yang Meledak

Sore-sore sekitar jam 4,gue baru bangun tidur.Kepala rasanya pusing banget.Gue bangun gara-gara banyak anak-anak bau kencur yang lagi maen-maen di samping rumah gue.Mereka pada jerit-jerit sambil ketawa kenceng banget seakan-akan dikasih liat Ruben Onsu yang nangis gara-gara ditakutin sama ulernya Irfan Hakim.

Gue dongkol.
Akhirnya gue memutuskan buat cuci muka.Gue pergi ke kamar mandi.Kamar mandi rumah gue sebelahan sama dapur.Waktu gue lewat dapur,gue menemukan wajan yang berisi gorengan yang lagi digoreng (namanya aja gorengan) tapi tanpa manusia yang menggoreng.Kemanakah?? Biasanya ada tante gue.Gue iseng ndeket,beberapa tempe dan tahu lagi digoreng buat buka puasa.Ketololan gue muncul.
Gue ngambil benda panjang yang ujungnya gepeng (baca:pengki yang buat bolak-balik gorengan) dan iseng bolak-balikin gorengannya.Dan...gue sukses.Gue berhasil balik semua gorengan yang ada.Tiba-tiba.... ada bunyi "Doooorrr!!" diikuti teriakan gue "Ahhh...mampus!" Ternyata ada salah satu tahu/tempe yang meledak.Efek lanjutan dari ledakan itu adalah minyaknya mencolot ke tangan gue.Rasanya panas abis.Beberapa jam kemudian gue menemukan bagian tangan gue yang kena minyak jadi bentol dan berisi air.Panas abis!!


2.Sikat Gigi Yang Nyolok

Pesan singkat dai gue adalah:Pastikan Kamu Dalam Keadaan Sadar Saat Melakukan Sesuatu.
Gue tekankan lagi,dalam segala hal!
Gue gosok gigi dalam keadaan setengah sadar habis bangun tidur.Kbiasaan gue waktu gosok gigi adalah jongkok.Enggak tau kenapa.Yang gue rasa adalah comfort banget kalo gosok gigi sambil jongkok.Abis naroh pepsodent di sikat,gue mulai menggosok gigi (sambil jongkok),ayunan tangan gue waktu menggosok bertambah cepat.Secepat kilat.Tiba-tiba sikat gigi gue selip (kayak motor aja),keluar dari mulut dan nyolok mata! Gue sempet banting sikat gue dan memegangi mata gue.
Waktu ketemu temen gue dia tanya
"Eh..mata lo kenapa? Merah gitu?"
"Ini,kecolok."
"Kecolok apa? Tangan?"
"Eee...hhmm....Sikat gigi..." jawab gue malu-malu kucing.
"Whakakakakakakakakakakak bego lo!!!!" dia malah ngakak.
"Anjing lo!"

3.Siapa ini???

Lagi lagi melibatkan tidur siang.
Hari itu panasnya amit-amit.Panas banget,panas abis,panas bro!
Gue tidur siang cuma pake celana pendek sama kaos dalem.Ditambah gaya tidur yang enggak banget dan mlongo.Jadilah:Kebo gila tidur siang. Tiba-tiba hape gue yang ada di samping bantal gue,bunyi.(Sebelumnya gue mau cerita.Hape gue belakangan jadi agak-agak aneh.Sering banget eror).Gue liat ke layar hape pake mata yang baru kebuka setengah.Ada beberapa deretan nomor hape.Gue angkat.

Gue:"Haloh..." (sambil garuk-garuk pantat)
Manusia di seberang sana:"Halo,Karina mana? Katanya hapenya dijual ya??" (karina itu sepupu gue)
Gue beranggapan yang nelpon itu emak gue.Orang suaranya ibu-ibu gitu.
Gue:"Gak tau.Lagi keluar kale.Kalo enggak lagi tidur"
MDSS:"Oh...Emang hapenya dijual beneran?"
Gue:"Gak tau tuh.Eh,Mi,beliin pulsa donk.Habis nih."
MDSS:........
Gue:"Halo..???"
MDSS:"Ntar tante mau ke rumah ibu kamu.Mo pesenin apa?"
Gue:"Loh... ini emangnya siapa?"
MDSS:"Tante Nur."
Kampreeeet!!! gue kirain emak gue.
Gue:"Eh.... enggak den.Ntar minta sendiri aja"
MDSS:"Ya udah.Assalamualaikum"
Gue:"Walaikum salam...."

10 September 2008

Weekend Dirumah Eko

Menurut gue,punya temen yang banyak plus gila-gila semua itu lebih keren daripada punya banyak cewek.Atas nama cinta dan kejujuran,gue baru aja membuktikannya.

Weekend kemaren,gue nginep bareng temen-temen yang laen:Reza,Dhanu,Dodo,Zulan,Mamet ditambah Joan nginep secara brutal di rumahnya Eko.Kita niatnya sih buka bersama sekalian saur juga (emang gak bisa sendiri-sendiri??) di rumah Eko.Tapi ada tokai di dalam pantat.Ada misi lain yang tersembunyi.Misi tersebut adalah mainan ps gratis sepuas hati sepuas wudel sendiri.


Bisa ngeliat gak??

Planning buat acara kayak gini udah lamaaaaa banget.Kira-kira sejak romadhon taun lalu.Enggak se-eksterem itu sih sebenernya.Pokoknya udah lama deh..

Kita berangkat bareng-bareng dari rumah mbahnya Dhanu sekitar jam lima.Itupun molor dari jadwal yang udah disepakati.Gara-garanya si Dodo gak jelas banget.Ditelpon malah gak aktip hapenya.Di sms gak masuk-masuk.Akibat rasa dongkol dan bete yang udah memuncak,kita putuskan ninggal Dodo.Biar dia ke tempat Eko sendirian aja.

Sampe di rumah Eko,ternyata Dodo udah stanbey disana.Beberapa menit kemudian Rahmat a.k.a Memet nyusul.Disana kita langsung basa-basi dulu sama emak-babe Eko.Salam-salaman sama senyum-senyum maksa.Gue juga dipertemukan oleh Tuhan dengan seorang manusia yang gue berharap gak bakal mewarisi ketololannya Eko.Manusia itu adalah adeknya Eko yang baru berumur beberapa bulan aja.Anaknya bener-bener masih kecil (ya iyalah....).Kalo ketawa mirip banget sama Eko.Merem dia kalo ketawa.Gue sempet poto dia juga.Tapi demi menjaga masa depannya agar tetap cerah,gue gak bakal mempertontonkannya di sini.

Setelah mendengar adzan magrib,tanpa basa-basi lagi,kita langsung memberantas makanan sama minuman yang udah tersedia di meja.Semuanya emang masih maanan pembuka.Tapi perut gue rasanya mau meledak. Abis solat maghrib (begini-begini,kita solat juga loh) kita baru makan makanan yang berat.Ada nasi,ayam,gorengan,sayur,sop,sambel,saos ditambah es jeruk sama kolak.Yang paling utama adalah: piring,sendok dan garpu gak boleh ketinggalan.Makan rame-rame emang bikin nafsu makan tambah.Secara,makanannya udah enak,makan bareng-bareng pula.

Kita ngobrol sambil maen ps sampe isya.Begitu solat isya sama teraweh di mesjid bereng,hawanya udah ngerasa gak enak.Banyak pertanyaan yang muncul dari kepala gue.”Gimana kalo solatnya lama?”,”Gimana kalo tiba-tiba gue kebelet pup?” beberapa diantaranya.

Ternyata solatnya cepet.Gue rasanya seneng.Kekhawatiran tidak terbukti.Salah satu pedoman menjalani tarawih bareng temen,terutama seeorang yang bernama Zulan adalah : Persiapkan Mental Gak Boleh Ketawa Lu Sebaik-Sebaiknya.Waktu lagi kultum,Zulan niruin gaya ngomong pak Uztad yang lucu.Ngeliatnya aja,gue udah mau nompol.

Sehabis solat,kita pulang ke rumah Eko.Nyopot sarung,tarik napas,trus megang stik ps satu satu.Ada 3 ps sama 3 tipi.Berasa di surga gitu rasanya.Game pertama gue nyalain Giutar Hero yang ada lagu-lagu band Indonesianya.Komentar gue:Gak bangeeettt!!! Walopun begitu,gue tetep mainin.Gue juga sempet duel sama Reza nyantap Sweet Child O’Mine-nya GnR sama Master Of The Puppet-nya Metallica.Dari semuanya,gue kalah terus.

Ngerasa gak ada prospek di GH,gue gantian main Winning Eleven sama Dodo.1 pertandingan WE sudah terjalani.Statistik: Gue kalah 9-0,gue juga harus maen dengan 8 orang.Tiga orang di tim gue dapet kartu merah.Kali ini gue harus mencari lawan sepadan.Pilihan gue jatuh ke Reza yang juga lagi maen WE.Ngelawan Reza gak susah.Tapi gak gampang juga.Pertandingan berjalan alot.Gue sempet nahan Reza 1-1 sampe babak kedua hampir habis sebelum akhirnya kalah juga.

Gue memutuskan tiduran aja di kamarnya Eko sambil nyetel mp3 favorit dari hape.Di kamar juga ada Mamet sama Dodo yang lagi udahan dulu mainan ps.Sementara itu,Zulan sama Joan mainan ps gak berhenti-berhenti.

Gue ngobrolin apa aja yang bisa gue obrolin sambil ngemil sambil ketawa-ketawa kayak setan.Untungnya aja,mak-babenya Eko ngerasa comfort aja walopun kita berisiknya setengah mati di jam 12 melem.Adeknya Eko yang masih bayi juga pules-pules aja.Walopun sempet nangis sebentar,semuanya berjalan lancar.Ngerasa ngantuk,gue memutuskan buat tidur aja.Gue liat jam,ternyata udah jam ½ 1 malem.


Kalah,drop,kenyang,tidur deh...

Temen-temen yang lain kayak kampret semua.Mainan ps sampe pagi.Waktu gue bangun jam setengah tiga,Zulan,Joan,Dodo sama Mamet masih ngadep ps.Gue nontonin mamet yang main game Naruto lawan Zulan.Akhirnya gue bosen juga.Cos Memet mainnya amatiran.Kalah mulu (kayak gue).

Sehabis saur,kita mulai tidur lagi.Gue bangun jam 6 dengan mata yang baru setengah melek sambil nonton Sport7.Anak-anak yang laen masih tidur.Jam 7 emaknya Reza nelpon Reza suruh balik.Gue sama Mamet juga ikutan balik.Setelah pamitan,kita pulang bertiga bawa motor sendiri-sendiri sambil ngobrol diatas motor yang jalan 15 km/jam sampe akhirnya sampe rumah masing-masing dan tidur sampe sore.

04 September 2008

Terawih Horor

Akhirnya puasa juga deeehhhh.Rasanya baru kemaren gue ngerasain Lebaran.Makan ketupat yang gede banget sampe gue mau muntah,pergi ke tempat sodara yang mukanya aja gue gak sempet liat secara jelas.Gimana bisa liat,begitu gue dateng,salaman,gue ngemut astor,minum sirup jeruk yang lebih pantes disebut air perasan ketek (coz kecut banget) sambil maenan hape.Dianya sendiri masuk kamar.Gak tau ngapain.(lho...?? kok cerita lebaran?? Kan masih lama.Bego bener gue!)

Memasuki bulan ramadhan tahun ini,kehidupan gue-pun berjalan normal-normal aja.Gak ada yang spesial banget.Kecuali 1 hal yang bikin gue jadi males solat isa+tarawih di mesjid, yaitu solat disamping engkong-engkong yang udah bener-bener bangka.Semua hal itu bikin gue gak khusyuk solat.

Iya.Tarawih pertama kemaren,gue solat tarawih (baca:belajar jadi orang alim) di samping aki-aki yang udah tua.Belom tua-tua amat kayak Gus Dur,tapi juga gak muda-muda amat kayak bayi umur 3 bulan.Umurnya mungkin sekitar 65an kali.Yang gue gak suka adalah,baunya.Iya BAUNYA....sekali lagi sodara ku...BAUNYA!!!! Gak tau itu bau apa.Yang pasti gak enak banget.Baunya,sodaraku sebangsa dan setanah air... BAUNYA....!!!!!!!!! Gue yang solat di sampingnya,rasanya pengen pingsan.4 rakaat solat isya jadi freak banget gara-gara sang aki-aki bau.Mungkin sang aki-aki itu pake formalin biar bisa awet muda.Hipotesa gue kali ini:Sang aki-aki pake formalin yang dijadiin parfume.:argh:

Begitu selese solat isa,gue langsung cabut.Pindah ke barisan belakang sendiri.Kali ini gue solat di samping bapak-bapak paruh buaya (paruh baya,maksudnya) Waktu gue duduk di sebelahnya, sang bapak paruh buaya itu duduk bersila sambil ndengkukin kepala.Gue kira dia ketiduran.Baru setelah gue perhatikan mulutnya yang komat-kamit gak karuan,gue sadar kalo dia mau berubah jadi monster paruh buaya (halah...ngaco) Kayaknya sih...dia lagi baca doa-doa gitu.Berhubung gak mau mengganggu ke-khusyu-an dalam beribadah,gue mending liat kipas angin yang muter-muter.Efek sampingnya,gue rasanya kayak ikut muter-muter.

Tiba-tiba,bapak kiai yang duduk di bagian depan baca niat solat tarawih berjamaah dengan cara semi tereak.Semua berdiri,siap utuk menunaikan solat yang cuma ada di bulan puasa ini.
Tetapi,kesialan gue belom berakhir.Ternyata bapak paruh buaya itu juga punya “aroma” tersendiri.Kalo semut punya pheromon buat menarik lawan jenis,bapak paruh buaya punya “sendamon” (sendawa monster) buat membunuh semua jenis.Bapak paruh buaya itu solat sambil sendawa yang bikin bulu ketek gue berdiri.Suaranya sangat menggelegar.... “aaagggggggggghhhhhhhhh....!!!” ato “eerrggghaaaarrgggghhhhh......!!!!” Lebih menakutkan dari suara meletusnya gunung merapi.Bencana bawaan dari sendawanya adalah BAU MULUTNYA!!!! Ampun deh,gak usah dijelasin gimana baunya.That was worse than rubbish.8 rakaat solat tarawih harus gue jalani sambil sering-sering nahan napas.

Waktu kultum,gue kembali cabut.Kali ini gue milih tempat yang agak-agak nyempil di pojokan deket jendela.Di depan gue ada anak kecil.Mungkin dia kelas 1 SD.Dia solat disamping bapaknya.Hebat juga pikir gue.Anak kecil udah bisa serius solat tarawih gini.
Akhirnya soalt witir pun dimulai.Kali ini gak ada kejadian freak yang bikin gue keki.Gue solat disamping temen gue,Otong.
Ternyata perediksi gue salah.Kejadian tolol kembali terjadi.Anak yang sempet gue puji tadi,waktu sujud di rakaat pertama gak bangun-bangun.Apakah dia mati secara khusnul khatimah seperti cerita-cerita di majalah hidayah?? Kalo bener kayak gitu,di majalah Hidayah bulan depan bakal ada tulisan gede “Anak SD Meninggal Saat Solat Tarawih”.
Waktu solat terawih selese,anak itu gak bangun juga.Tetep sujud terus.Apakah dia sedang menjalani tobat?? Akhirnya penantian terjawab sudah.Babe anak itu nggulingin anaknya ke samping sambil bilang “Nak...bangun nak..” Ya ampyuuun,ternyata ngorok tuh anak? Sedangkan anak itu masih aja tidur sambil mlongo.